Home Sepakbola Transfer Pemain Klub Arab Saudi Dikelola Putra Mahkota

Transfer Pemain Klub Arab Saudi Dikelola Putra Mahkota

Klub di Arab Saudi tidak memilih bintangnya sendiri. Semua transfer liga dikelola oleh Putra Mahkota.

Transfer Pemain Klub Arab Saudi Dikelola Putra MahkotaArab Saudi yang tak disangka-sangka masuk ke dunia sepak bola enam bulan lalu terus menjadi headline berita transfer.

Banyak pemain terkenal telah bergabung dengan klub liga pro Saudi musim panas ini, mengikuti jejak Cristiano Ronaldo.

Daftarnya kemungkinan akan terus bertambah – setidaknya, Hakim Ziyech, yang sudah lama berusaha meninggalkan Chelsea, bisa segera berakhir di Al-Ahli atau Al-Shabab.

Di sepak bola Eropa, muncul kekhawatiran bahwa masuknya Arab Saudi secara tiba-tiba ke pasar transfer akan mengubah lanskap sepak bola.

Sampai batas tertentu, itu benar. Namun, di negara Arab, mereka memastikan bahwa perekrutan superstar ditargetkan.

Mereka terutama memperoleh pemain dengan usia tertentu (dengan pengecualian langka seperti Malcolm) dan memperkuat empat klub teratas yang diprivatisasi oleh Dana Investasi Publik Arab Saudi (PIF) pada awal musim panas.

Rencana musim mendatang adalah setiap tim memasukkan setidaknya tiga pemain terkenal ke dalam skuadnya, dan pemain yang mereka gantikan akan bergabung dengan klub liga lainnya.

Pada titik ini, ada tiga pertanyaan utama: mengapa, siapa, dan bagaimana pemilihan ini dilakukan. Mari kita jawab sekarang.

Mengapa Arab Saudi Menginginkan Pemain Bintang

Singkatnya, Arab Saudi menjangkau dunia sambil berusaha menjauh dari ketergantungan minyak. Kerajaan memiliki strategi, dengan porsi yang signifikan berfokus pada olahraga.

Arab Saudi berencana untuk meningkatkan pariwisata dan meningkatkan citranya melalui sepak bola dan acara olahraga lainnya.

Ketika Ronaldo pertama kali bergabung dengan liga, itu baru permulaan. Rencana kerajaan menjangkau jauh dan luas dan datang dengan dana yang hampir tak terbatas.

Logika di balik perekrutan pemain berusia di atas 30 tahun adalah karena nama mereka diperoleh, yang berpotensi menarik pemain muda ke liga dan penonton dari berbagai negara.

Semua orang mendapat manfaat dari cerita ini:

  • Liga mendapatkan nama-nama terkenal yang menarik perhatian;
  • Klub top Eropa meringankan daftar gaji mereka dengan menurunkan pemain yang membutuhkan bantuan untuk menemukan tim Eropa karena tuntutan upah atau karakteristik permainan;
  • Pemain menerima kontrak yang menguntungkan untuk upaya yang jauh lebih ringan daripada di liga Eropa mana pun.

Keinginan Pangeran Salman untuk menarik perhatian negara terlihat jelas dalam pemilihan klub untuk investasi swasta. Bukan hanya empat klub terbesar di Arab Saudi, tapi juga klub divisi satu seperti Al-Qadisiyah yang berbasis di pesisir Teluk Persia, dan Al-Ula (keduanya terletak di tempat-tempat yang berpotensi wisata).

Klub yang lebih kecil telah ditinggalkan untuk saat ini, karena negara tidak melihat daya tarik investasi yang cukup di dalamnya – mereka akan diberikan pemain yang dikeluarkan dari tim yang lebih kuat.

Bagaimana dan Siapa yang Memilih Bintang Ini

Sejak kedatangan Ronaldo, Liga Saudi telah mempertimbangkan apakah akan mengoordinasikan penandatanganan lebih banyak kontrak secara terpusat untuk mendistribusikan bakat secara merata di antara tim-tim besar.

Putra Mahkota Mohammed bin Salman bersedia mengalokasikan dana untuk transfer sebanyak yang diperlukan, sejalan dengan strategi negara.

Untuk mengelola transfer musim dingin ini secara efektif, mereka menunjuk Harry Cook, mantan direktur eksekutif Manchester City, sebagai CEO liga. Dia bekerja hanya setengah tahun (dia kembali ke Inggris bersama Birmingham di musim panas) tetapi berhasil membangun sistem di mana orang Saudi saat ini sedang mencari pemain.

Menurut sistem ini, liga, bukan klub, menegosiasikan transfer pemain secara terpusat dan mengalokasikannya ke tim – klub hanya menginformasikan liga tentang posisi yang perlu mereka perkuat.

Dana transfer berasal dari Kementerian Olahraga atau PIF (Dana Pangeran). Wartawan Ben Jacobs menulis bahwa pada tahun 2030, kementerian akan mengalokasikan €19,5 juta kepada klub lokal untuk transfer. Sejak 2021, PIF telah menginvestasikan sekitar €6,5 miliar untuk olahraga.

Namun, klub-klub harus dikonsultasikan mengenai bintang-bintang besar seperti Ronaldo atau Benzema. Semua negosiasi dilakukan oleh delegasi pemerintah yang terdiri dari PIF, Kementerian Olahraga, dan perwakilan Kementerian Pariwisata.

Sepanjang proses, para ahli Deloitte, terutama analis, memberikan konsultasi. Tidak ada negosiasi dengan agen yang terjadi – delegasi langsung pergi ke klub untuk bernegosiasi secara langsung.

Perwakilan klub hanya terlibat pada tahap akhir, ketika yang tersisa hanyalah menandatangani surat dan tersenyum ke kamera.

Sentralisasi ini kembali menegaskan bahwa Arab Saudi serius menggunakan olahraga sebagai alat soft power. Pemerintah tidak memberikan kebebasan memilih kepada klub – hanya karena tidak ingin kehilangan kendali, karena kerugian tersebut dapat berdampak pada implementasi strategi.

FOOTYROOM

Daftar transfer pemain top ke Liga Arab Saudi 2023

  1. Karim Benzema (Real Madrid > Al Ittihad)
  2. N’Golo Kante (Chelsea > Al Ittihad)
  3. Ruben Neves (Wolverhampton > Al Hilal)
  4. Kalidou Koulibaly (Chelsea > Al Hilal)
  5. Edouard Mendy (Chelsea > Al Ahli)
  6. Marcelo Brozovic (Inter Milan > Al Nassr)
  7. Jota (Celtic > Al Ittihad)
  8. Roberto Firmino (Liverpool > Al Ahli)
  9. Sergej Milinkovic-Savic (Lazio > Al Hilal)
  10. Seko Fofana (Lens > Al Nassr)
  11. Alex Telles (Man United > Al Nassr)
  12. Malcom (Zenit > Al Hilal)
  13. Jordan Henderson (Liverpool > Al Ittifaq)
  14. Moussa Dembele (Lyon > Al Ittifaq)
  15. Jack hendry (Club Brugge > Al Ittifaq)
  16. Riyad Mahrez (Man City > Al Ahli)
  17. Allan Saint-Maximin (Newcastle > Al Ahli)
  18. Fabinho (Liverpool > Al Ittihad)
  19. Sadio Mane (Bayern Munchen > Al Nassr)
  20. Franck Kessie (Barcelona > Al Ahli)
  21. Neymar (PSG > Al Hilal)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.