Pengertian GOAT dalam Sepakbola

Pengertian Goat Ronaldo Messi

GOAT merupakan istilah populer di sepakbola. Secara bahasa, goat artinya kambing. Namun, yang dimaksud GOAT di sepakbola adalah sebuah singkatan.

GOAT adalah singkatan dari Greatest Of All Time yang artinya “terbaik sepanjang masa”. Tidak hanya dalam sepakbola, tapi di semua cabang olahraga, termasuk tinju.

“GOAT digunakan untuk merujuk atau menggambarkan orang yang telah tampil lebih baik dari orang lain, terutama dalam olahraga: Mohammad Ali masuk ke dalam hati kita dan akan selamanya dikenal sebagai GOAT, Greatest Of All Time.” (Cambridge)

Apa itu GOAT dalam Sepakbola?

Mereka yang menggunakan media sosial mungkin pernah menggunakan istilah ‘GOAT’ yang dikaitkan dengan olahraga terbaik di dunia.

Roger Federer, Usain Bolt, Tom Brady, dan LeBron James hanyalah beberapa nama yang dicap sebagai GOAT.

Pesepakbola seperti Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo juga secara teratur hadir di daftar atlet tingkat elit yang serupa –disebut GOAT terutama oleh fansnya.

Jadi, apa yang dimaksud GOAT dan siapa GOAT itu?

Apa yang dimaksud dengan GOAT?

GOAT (atau G.O.A.T.) adalah akronim Greatest Of All Time yang berarti “terbesar sepanjang masa”.

GOAT adalah tag yang disediakan untuk individu yang dianggap sebagai master tak terbantahkan dari olahraga mereka.

Selain bakat yang luar biasa, agar dapat dianggap sebagai GOAT, individu tersebut juga harus mempertahankan tingkat pencapaian yang tinggi secara konsisten.

Meskipun telah digunakan untuk waktu yang lama, istilah GOAT dipopulerkan pada abad ke-20 oleh juara tinju kelas berat Muhammad Ali, yang pada tahun 1964 menyatakan dirinya “yang terhebat” (The Greatest) setelah mengalahkan Sonny Liston.

Istilah itu kemudian menjadi moniker untuk Ali sepanjang karirnya dan dia terkenal mengunjungi kembali slogannya setelah mengalahkan George Foreman dengan KO, melawan rintangan, pada tahun 1974.

“Semua orang berhenti bicara sekarang. Perhatian! Saya katakan, semua kritik saya, saya katakan kepada Anda semua bahwa saya adalah yang terhebat sepanjang masa ketika saya mengalahkan Sonny Liston,” kata Ali setelah pertarungan yang dijuluki ‘Rumble in the Jungle’.

Seperti namanya, GOAT tidak hanya dianggap lebih baik dari semua orang sezamannya, tetapi juga lebih baik dari semua orang yang telah mendahului mereka.

Siapa GOAT dalam Sepakbola?

GOAT sepakbola adalah masalah perdebatan terus-menerus dalam masyarakat, tetapi konsensus dalam beberapa tahun terakhir telah mempersempit pertanyaan ke salah satu dari dua pemain: Ronaldo atau Messi.

Sifat permainan ini berarti bahwa tidak ada metode yang keras dan cepat untuk mengukur siapa sebenarnya yang terbesar sepanjang masa, tetapi kenyataan itu tidak menghentikan argumen.

Baik Ronaldo dan Messi telah memenangkan Ballon d’Or – yang diberikan kepada pemain yang dianggap terbaik di dunia – pada lima kesempatan, yang lebih banyak dari pemain lainnya.

Messi unggul dalam hal Sepatu Emas Eropa, yang telah ia raih lima kali dibandingkan Ronaldo yang empat kali, sementara Ronaldo mengungguli Messi 5-4 dalam jumlah gelar Liga Champions.

Ukuran untuk membedakan siapa GOAT itu bisa berbeda-beda, tetapi beberapa orang menyoroti kemampuan Ronaldo untuk unggul di sejumlah negara yang berbeda sebagai alasan untuk menempatkannya di depan pemain Argentina itu.

Selain itu, kapten Portugal telah mengangkat penghargaan besar dengan negaranya (memenangkan Kejuaraan Eropa pada tahun 2016), suatu prestasi yang Messi belum capai di tingkat senior dengan Argentina (ia telah memenangkan medali emas Olimpiade dan Dunia U-20 Cangkir).

Fakta bahwa Messi bermain untuk Barcelona dan Ronaldo bermain untuk Real Madrid menambah lapisan persaingan dan memicu perdebatan, mengingat mereka akan saling berhadapan di El Clasico.

Kedua pemain saling mendorong dan merangkul tag GOAT, dengan Messi berpose malu-malu dengan kambing hidup dalam edisi Majalah PAPER, sementara Ronaldo secara singkat membuat janggut di Piala Dunia 2018.

“Persaingan dengan Cristiano sangat sehat dan bagus untuk para penggemar,” kata kapten Barcelona itu kepada Marca menyusul kepindahan Ronaldo ke Juventus.

Dominasi Messi dan Ronaldo selama dekade terakhir telah membuat figur sepak bola ikonik lainnya menjadi renungan belaka, tetapi masih banyak yang mengklaim gelar GOAT.

Rekan senegaranya Messi, Diego Maradona, pemenang Piala Dunia bersama Argentina pada 1986 yang bersinar di Barcelona dan Napoli, adalah salah satu contohnya, meskipun menariknya, Maradona menganggap Messi sebagai pewarisnya dan telah memproklamirkan pemain asli Rosario sebagai yang terhebat.

Legenda Belanda dan Barcelona Johan Cruyff adalah individu lain yang dianggap oleh banyak orang sebagai pesepakbola terhebat sepanjang masa.

Dia memenangkan tiga Ballons d’Or selama kariernya dan merupakan kekuatan kreatif yang mendorong Ajax meraih tiga kemenangan Piala Eropa di awal 1970-an. Pengaruh Cruyff masih terasa di Barcelona hingga saat ini, dengan julukan El Salvador atau Sang Juru Selamat oleh para penggemar klub Catalan itu.

Lainnya yang telah dinyatakan terbesar termasuk Pele, Ronaldo (O Fenomeno), Alfredo Di Stefano, Zinedine Zidane, Michel Platini dan Franz Beckenbauer. Kandidat yang lebih baru termasuk orang-orang seperti Andres Iniesta, Luka Modric, Xavi dan Ronaldinho.

Ketika Messi dan Ronaldo akhirnya gantung sepatu, sebuah kekosongan akan muncul di mana seorang penipu akan melangkah, dan sudah beberapa bintang disebut-sebut sebagai penerus mereka.

Bintang Brasil dan Paris Saint-Germain, Neymar, sudah lama telah digembar-gemborkan sebagai pewaris alami tahta GOAT, tetapi cedera dan performa buruk telah menghilangkan namanya dalam beberapa musim terakhir.

Rekan setim Neymar di PSG – dan pemenang Piala Dunia – Kylian Mbappe mengukuhkan statusnya sebagai salah satu pemain muda terbaik di dunia pada tahun 2018, tetapi ia harus mempertahankan standarnya yang tinggi untuk mendapatkan label GOAT.

Eden Hazard di masa jayanya, Mohamed Salah, dan Antoine Griezmann telah melambungkan diri ke sekitar Ronaldo dan Messi, tetapi perasaan mereka semua harus meningkatkan permainan mereka untuk mencapai level yang sama.

Bintang-bintang yang disebutkan di atas telah dialokasikan, tetapi selalu ada kemungkinan bahwa beberapa fenomena akan muncul dari kabut ketidakjelasan dan melampaui Messi dan Ronaldo. Itu akan membutuhkan upaya besar dan mungkin tampak sangat tidak mungkin pada saat ini. (Allfootballapp)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.